Diode Sambungan p-n 63 Moslem.Blog: Diode Sambungan p-n 63

Diode Sambungan p-n 63

Tuesday, February 2, 2010

7.1 Semikonduktor
Pada bagian sebelumnya kita telah mempelajari karakteristik bahan semikonduktor
beserta kemampuannya untuk menghantarkan listrik. Berdasarkan tingkat kemurnian
atom penyusunnya, terdapat dua kelompok semikonduktor yaitu intrinsik dan ekstrinsik.
Untuk kelompok ekstrinsik terdapat dua jenis/tipe semikonduktor yaitu semikonduktor
tipe-p dan semikonduktor tipe-n. Bahan semikonduktor yang banyak dipelajari dan
secara luas telah dipakai adalah bahan silikon (Si).
Semikonduktor tipe-n dibuat dari bahan silikon murni dengan menambahkan
sedikit pengotor berupa unsur valensi lima. Empat elektron terluar dari “donor” ini
berikatan kovalen dan menyisakan satu elektron lainnya yang dapat meninggalkan atom
induknya sebagai elektron bebas. Dengan demikian pembawa muatan mayoritas pada
bahan ini adalah elektron.
Hal yang sama, semikonduktor tipe-p dibuat dengan mengotori silikon murni
dengan atom valensi tiga, sehingga meninggalkan kemungkinan untuk menarik
elektron. Pengotor sebagai “aseptor” menghasilkan proses konduksi dengan lubang
(hole) sebagai pembawa muatan mayoritas.
7.2 Diode
Misalkan kita memiliki sepotong silikon tipe-p dan sepotong silikon tipe-n dan secara
sempurna terhubung membentuk sambungan p-n seperti diperlihatkan pada gambar 7.1.
Sesaat setelah terjadi penyambungan, pada daerah sambungan semikonduktor
terjadi perubahan. Pada daerah tipe-n (gambar 7.1, sebelah kanan) memiliki sejumlah
elektron yang akan dengan mudah terlepas dari atom induknya. Pada bagian kiri (tipep),
atom aseptor menarik elektron (atau menghasilkan lubang). Kedua pembawa
muatan mayoritas tersebut memiliki cukup energi untuk mencapai material pada sisi
7 DIODE SAMBUNGAN P-N
64 ELEKTRONIKA DASAR
lain sambungan. Pada hal ini terjadi difusi elektron dari tipe-n ke tipe-p dan difusi
lubang dari tipe-p ke tipe-n.
Proses difusi ini tidak berlangsung selamanya karena elektron yang sudah
berada di tempatnya akan menolak elektron yang datang kemudian. Proses difusi
berakhir saat tidak ada lagi elektron yang memiliki cukup energi untuk mengalir.
Gambar 7.1 Sambungan semikonduktor tipe-p dan tipe-n
Gambar 7.2 Mekanisme aliran muatan pada daerah sambungan
Kita harus memperhitungkan proses selanjutnya dimana elektron dapat
menyeberang sambungan. Daerah yang sangat tipis dekat sambungan disebut daerah
deplesi (depletion region) atau daerah transisi. Daerah ini dapat membangkitkan
pembawa muatan minoritas saat terdapat cukup energi termal untuk membangkitkan
􀀀












! "#$%&' ((
(
(
(
(
)12*+34,5-67.3/*.0
5689:8
; ;
; ;
; ;
<=<>?@AB
C C
C C
DAB EABA @
FGH IJK
L L L
LLMNOP QR
S]T^U_'V_WaXYbZc[d\_WeX_ f
e
g hijk l
l
l l
l
l
mn o pqrs tn u
v|w}x~y€z{
‚ƒ„… †ƒ


‡ ‡
‡ ‡
ˆ‘‰’Š“‹”•Œ–’Ž‰
—˜™ š›™
œ œ
œ œ
œ œ
žŸ ¡¢ £
¤ ¤
¤ ¤
¥¦ § ¨ ¦§ ¦©
Diode Sambungan p-n 65
pasangan lubang-elektron. Salah satu dari pembawa muatan minoritas ini, misalnya
elektron pada tipe-p, akan mengalami pengaruh dari proses penolakan elektron difusi
dari tipe-n. Dengan kata lain elektron minoritas ini akan ikut tertarik ke semikonduktor
tipe-n. Gerakan pembawa muatan akibat pembangkitan termal ini lebih dikenal sebagai
“drift”. Situasi akan stabil saat arus difusi sama dengan arus drift.
Pada daerah sambungan/daerah diplesi yang sangat tipis terjadi pengosongan
pembawa muatan mayoritas akibat terjadinya difusi ke sisi yang lain. Hilangnya
pembawa muatan mayoritas di daerah ini meninggalkan lapisan muatan positip di
daerah tipe-n dan lapisan muatan negatif di daerah tipe-p.
Lapisan muatan pada daerah diplesi ini dapat dibandingkan dengan kapasitor
keping sejajar yang termuati. Karena terjadi penumpukan muatan yang berlawanan
pada masing-masing keping, maka terjadi perbedaan potensial yang disebut sebagai
“potensial kontak”atau “potensial penghalang” o V (lihat gambar 7.3). Keadaan ini
disebut diode dalam keadaan rangkaian terbuka.
Gambar 7.3 Diode p-n dalam keadaan hubung-terbuka
Dalam keadaan rangkaian terbuka seperti diperlihaatkan pada gambar 7.3, hanya
pada daerah deplesi yang terjadi penumpukan muatan pada masing-masing sisi; daerah
lainnya dalam keadaan netral. Penumpukan muatan pada daerah deplesi mengakibatkan
terjadinya medan listrik e dalam arah - x . Kita dapat menggunakan v = -òe dx untuk
« ¬­¬® ¯ ° ¬®¬± r ª
² ³´µ¶·¸¹º »
¼ ½¾ ¿À ÁÂÃÄÅÂÆ e
ÇÈÉ ÊËÉ
Ì
Ì
Í ÊÉÎÊÏÈ
Ì
Ð Ñ
ÇÈÉÊËÒ
Ó ÔÕÖÔ×
66 ELEKTRONIKA DASAR
mendapatkan distribusi potensial pada daerah deplesi dengan mengambil integral medan
listrik. Potensial kontak/potensial penghalang o V yang terjadi akan menahan terjadinya
difusi pembawa muataan mayoritas dan memberi kesempataan terjadinya arus drift
melalui sambungan seperti telah dijelaskan di atas.
Gambar 7.4 Diode p-n berpanjar maju (forward bias): a) Rangkaian dasar dan
b) Potensial penghalang mengalami penurunan.
7.3 Panjar Maju (Forward Bias)
Besarnya komponen arus difusi sangat sensitif terhadap besarnya potensial penghalang
o V . Pembawa muatan mayoritas yang memiliki energi lebih besar dari o eV dapat
melewati potensial penghalang. Jika keseimbangan potensial terganggu oleh
berkurangnya ketinggian potensial penghalang menjadi V V o - , probabilitas pembawa
muatan mayoritas mempunyai cukup energi untuk melewati sambungan akan meningkat
dengan drastis. Sebagai akibat turunnya potensial penghalang, terjadi aliran arus lubang
dari material tipe-p ke tipe-n, demikian sebaliknya untuk elektron.
Dengan kata lain menurunnya potensial penghalang memberi kesempatan pada
pembawa muatan untuk mengalir dari daerah mayoritas ke daerah minoritas. Jika
potensial penghalang diturunkan dengan pemasangan panjar maju eksternal V seperti
diperlihatkan pada gambar 7.4, arus If akan mengalir.
ØÙ Ú
Û Ü
ÝÞ
ßà á
âêë ãì äí åî ïæçèã é
ðñò ó ôò
õ ö÷ ø ùñðö ú
û ý ü û
þ ÿþ 􀀀
þ
Diode Sambungan p-n 67
7.4 Panjar Mundur (Reverse Bias)
Jika potensial penghalang dinaikkan menjadi V V o + dengan memasang panjar mundur
sebesar V (lihat gambar 7.5), maka probabilitas pembawa muatan mayoritas memiliki
cukup energi untuk melewati potensial penghalang akan turun secara drastis. Jumlah
pembawa muatan mayoritas yang melewati sambungan praktis turun ke nol dengan
memasang panjar mundur sebesar sekitar sepersepuluh volt.
Gambar 7.5 Diode p-n berpanjar mundur (reverse bias) a) Rangkaian dasar dan
b) Potensial penghalang meninggi.
Pada kondisi panjar mundur, terjadi aliran arus mundur (Ir) yang sangat kecil
dari pembawa muatan minoritas. Pembawa muatan minoritas hasil generasi termal di
dekat sambungan akan mengalami “drift” searah medan listrik. Arus mundur akan
mencapai harga jenuh -Io pada harga panjar mundur yang rendah.
Harga arus mundur dalam keadaan normal cukup rendah dan diukur dalam mA
(untuk germanium) dan nA (untuk silikon). Secara ideal, arus mundur seharusnya
berharga nol, sehingga harga -Io yang sangat rendah pada silikon merupakan faktor
keunggulan silikon dibandingkan germanium. Besarnya Io berbanding lurus dengan
laju generasi termal 2
i g = rn dimana harganya berubah secara eksponensial terhadap
perubahan temperatur.









!" #$% &'()*+
,. - ,
/01234
5 04.60/78
68 ELEKTRONIKA DASAR
7.5 Karakteristik Umum Diode
Saat diode berpanjar maju, probabilitas pembawa muatan mayoritas yang mempunyai
cukup energi untuk melewati potensial penghalang V V o - akan tergantung pada faktor:
Jadi arus difusi yang mengalir adalah sebesar
I Ae / (V kT / q) T
= V hVT = (7.1)
dimana T V = 25 mV pada temperatur ruang, h =1 untuk gemanium dan berharga 2
untuk silikon. Jadi arus total yang mengalir adalah sebesar
V VT
o I = -I + Ae /h (7.2)
atau karena I = 0 untuk V = 0 diperoleh
= ( V / VT - 1)
o I I e h (7.3)
Persamaan 7.3 merupakan karakteristik I-V umum diode. Jika V berharga positif dan
bernilai sebesar sekitar sepersepuluh volt maka persamaan 7.3 menjadi
V VT
oI » I e /h (7.4)
dan juga
o
T
V I
V
I ( ) ln
1
ln = +
h
(7.5)
yaitu akan berupa garis lurus jika diplot pada kertas grafik log-linier (semilogaritmik).
OPQER9SF:TG;HOIUX?K@=FL>IMANBCJDG@G?
Y Z[\[] ^_^'\ab]
e-q(Vo - V)/ kT h
Diode Sambungan p-n 69
Sebagai gambaran karakteristik seperti dalam persamaan 7.5, diukur dua jenis
diode tipe 1N914 dan 1N5061. Hasil plot karakteristik I-V kedua diode seperti terlihat
pada gambar 7.6. Untuk diode 1N914 (diode isyarat-kecil) terlihat mempunyai
kecocokan yang sangat baik dengan persamaan 7.5, kecuali pada arus yang relatif tinggi
dimana hambatan diode memberikan penurunan sebesar IR dengan adanya kenaikan V.
Untuk diode 1N5061 (diode daya 1 amp) juga mempunyai kecocokan yang sangat baik
dengan persamaan 7.5, kecuali pada arus yang relatif rendah. Perhatikan bagaimana Io
hanya berharga pada orde nA untuk diode silikon di atas.
Gambar 7.6 Karakteristik I-V diode tipe 1N914 dan 1N5061 pada skala semilogaritmik
Gambar 7.7 Karakteristik I-V diode dalam skala linier
70 ELEKTRONIKA DASAR
Gambar 7.7 memperlihatkan plot karakteristik I-V diode dalam skala linier
dengan skala I 10mA (A), 1 mA (B), 0,1 mA (C) dan 10mA (D). Terlihat bahwa
tegangan “cut-in” bergeser ke kiri dan juga keseluruhan kurva bergeser ke kiri. Ini
dapat diharapkan terjadi jika
V VT
oI I e /h
1
= 1 (7.6)
dan
V VT
oI I e /h
2
= 2 (7.7)
maka
( ) I I e V V /hVT
1 2
/ = 1 - 2 (7.8)
Persamaan 7.8 memperlihatkan bahwa diperlukan perubahan tegangan yang sama untuk
menaikkan arus diode n kali. Besarnya o I tergantung pada pembawa muatan hasil
generasi termal jadi sangat tergantung pada temperatur. Untuk silikon o I akan naik
menjadi dua kali lipat setiap ada kenaikan temperatur 10oC.
Contoh 1
Sebuah diode silikon memiliki karakteristik arus sebesar 1 mA pada tegangan 581 mV
pada kedua ujungnya. Perkirakan berapa besarnya tegangan yang diperlukan diode agar
memiliki arus sebesar
i) 15 mA
ii) 1 mA
iii) 1 nA dan
iv) 1 A
Jawab
Untuk arus I >> Io
( ) o T I » I exp V /hV
karena untuk diode silikon h » 2 maka diperoleh
1 10 3 exp(581/ 50)
o ´ - » I
Diode Sambungan p-n 71
atau
» 8,98 ´10-9 o I A
i) 15 ´ 10-3 » 8,98 ´ 10-9 exp (V / 0,05)
V » 0,716 volt
Untuk memeriksa hasil tersebut; terlihat V naik sebesar 135 mV T » 2,5h V ,
sehingga arus seharusnyaa naik sebesar ~ e2,5 kali » 12 kali .
ii) 10-6 » 8,98 ´ 10-9 exp (V / 0,05)
V » 0,236 volt
iii) Di sini I berharga lebih rendah dari Io , sehingga kita harus menggunakan persamaan
karakteristik diode secara utuh
10-9 = 8,98 ´ 10-9 (exp (V / 0,05) - 1)
V = 5,3 mV
Hasil ini perlu kita curigai karena pada arus yang begitu rendah mungkin h akan
mendekati satu.
iv) Kita dapat menggunakan pendekatan
1 = 8,98 ´10-9 exp (V / 0,05)
V = 0,926 volt
Hasil ini juga perlu kita curigai karena pada arus yang begitu besar mungkin diode
akan menjadi sangat panas sehingga akan mengubah harga Io dan VT secara
signifikan. Juga hambatan pada daerah tipe-p dan tipe-n akan memberikan
kontribusi terhadap penurunan IR.
Contoh 2
Misalkan diode silikon pada contoh 1 digunakan sebagai diode pelindung pada suatu
meter dasar c d 50 dengan hambatan dalam sebesar 2500 W seperti terlihat pada gambar
7.8). Perkirakan seberapa sukses usaha tersebut.
72 ELEKTRONIKA DASAR
Gambar 7.8 Diode digunakan sebagai pelindung
Jawab
Kita harus memeriksa apakah diode tidak mengambil arus terlalu besar saat
meter melewatkan 50 mA. Tegangan pada meter sebesar
50 mA ´ 2500 W = 125 mV
Arus yang melalui diode yaitu panjar maju sebesar
= (exp( / )-1) o T I I V hV
= 8,98 ´10-9 (exp(125 / 50)-1)
= 100 nA
sedangkan arus mundur diode sebesar Io. Dengan demikian arus total sebesar 109 nA =
0,109 mA. Ini merupakan harga yang sangat kecil dibandingkan dengan harga arus
meter (yaitu 1: 500), sehingga diode tidak mengganggu akurasi meter.
Jika arus sebesar 1 ampere melewati rangkaian pada gambar 7.8, kita telah
melihat pada contoh 1 bahwa tegangan diode akan berharga sebesar 1 V. Harga ini
sebesar 8 kali sensitivitas tegangan meter skala penuh.
7.6 Efek Zener dan Avalanche
Di samping terjadinya perubahan ketinggian potensial penghalang pada diode akibat
diberi panjar maju atau mundur, maka juga terjadi perubahan lebar daerah deplesi atau
daerah transisi. Pada tegangan panjar maju, ketinggian potensial penghalang akan
menurun dan daerah deplesi akan menipis. Sebaliknya saat diberi panjar mundur daerah
deplesi akan melebar.
Jika panjar mundur dinaikkan terus, maka pada suatu harga tegangan tertentu
terjadi kenaikan arus mundur secara tiba-tiba (lihat gambar 7.9). Keadaan ini terjadi
akibat adanya efek Zener atau efek avalanche. Pada patahan Zener (Zener breakdown),
ef mg heff W
ij
k l
Diode Sambungan p-n 73
medan listrik pada sambungan akan menjadi cukup besar untuk menarik elektron dari
ikatan kovalen secara langsung. Dengan demikian akan terjadi peningkatan jumlah
pasangan lubang-elektron secara tiba-tiba dan menghasilkan kenaikan arus mundur
secara tiba-tiba pula. Efek avalanche terjadi pada tegangan di atas tegangan patahan
Zener. Pada tegangan tinggi ini, pembawa muatan memiliki cukup energi untuk
memisahkan elektron dari ikatan kovalen.
Gambar 7.9 Karakteristik I-V diode p-n
Pada daerah patahan, arus mundur berharga sangat besar dan hampir tidak
tergantung pada besarnya tegangan. Penurunan tegangan panjar mundur di bawah b V
akan menurunkan arus ke harga o I . Dengan mengontrol kerapatan doping, kita dapat
mendesain diode Zener agar memiliki tegangan patahan pada harga dari beberapa volt
sampai beberapa ratus volt. Kondisi penting yang dapat dimanfaatkan adalah
bagaimana diode ini dapat memberikan tegangan yang relatif konstan saat arus berubahubah.
7.7 Model Rangkaian
Model listrik suatu piranti sering disebut model rangkaian yang tersusun atas rangkaian
ideal. Kita dapat membuat model ideal dari karakteristik nyata diode (lihat gambar 7.10
dan 7.11) dan menggunakannya untuk memprediksi karakteristiknya untuk aplikasi
praktis.
mnopnq r sotsq mnopnq r nps
u vw x y
z{
~ |}
€ ‰ ‚ ƒ„… †‡ˆ
= ( V / VT - 1)
o I I e h
74 ELEKTRONIKA DASAR
Gambar 7.10 Karakteristik nyata diode
Gambar 7.11 Model ideal diode
Karakteristik penting diode adalah perbedaan yang ekstrem antara panjar maju
dan panjar mundur. Diode yang ideal memperlihatkan tidak adanya hambatan aliran
arus saat panjar maju dan terdapat hambatan yang besarnya tak terhingga pada panjar
mundur. Pada saat panjar mundur, dapat digambarkan seperti saklar yang sedang
terbuka (gambar 7.11-b) dan pada saat panjar mundur seperti saklar yang tertutup.
Saklar tersebut diilustrasikan seperti pada gambar 7.11-c, dengan segitiga
menggambarkan arah arus maju.
Š ‹
ŒŽ  ‘’“” ’•‘’–—•
˜™š™˜›™ œžŸ  ž¡
¢£¤ ¥ ¦§¦¨©¦ ª«¬ ­®¯° ±¯²
³
³
´ µ
½¾¿ÀÁ¾Â¾ ¶·¸¹º»º¼
à Ä
Å
Æ Ä
Å
Diode Sambungan p-n 75
Gambar 7.12 Diode semikonduktor
Pada diode semikonduktor, hanya diperlukan tegangan maju sebesar 0,3 V
(untuk germanium) atau 0,7 V (untuk silikon) untuk mengalirkan arus. Kombinasi
sebuah diode ideal dan sebuah sumber tegangan (lihar gambar 7.12-b) biasa digunakan
untuk menggambarkan kinerja sebuah diode. Jika arus jenuh pada diode berharga
cukup besar, maka keadaan ini harus diperhitungkan pada model. Salah satu cara untuk
menggambarkan keadaan tersebut dapat dibuat model dengan menambarkan satu
sumber arus dengan besar o I seperti diperlihatkan pada gambar 7.12-c.
Kurva karakteristik I-V untuk diode Zener dapat dibuat dengan bentuk linier
seperti diperlihatkan pada gambar 7.13. Pada saat panjar maju, arus mengalir dengan
bebas, hambatan maju sangat kecil dan dapat diabaikan. Pada tegangan panjar mundur
lebih besar dari tegangan patah, besarnya hambatan dapat diperkirakan dengan melihat
kurva pada gambar 7.13-b sebesar
200 Ç
0,01 0
12 10 =
-
= = -
i
v
RZ D
D
Pada model rangkaian diode terdapat sumber tegangan untuk menggambarkan bahwa
arus mundur tidak akan mengalir sampai tegangan negatif pada kaki diode melebihi
10V.
È
ÉÊË Ì ÍÎÏÐÑÒ ÑÒ
Ó ÔÕÖ×Ø
ÙÚÛ ÜÝÞ ßàá ÙßÛ â ãäåá
æ æ
çè
é êëìí
î
ïð ñò
ó
ôõ
76 ELEKTRONIKA DASAR
Gambar 7.13 Representasi model diode Zener.
Gambar 7.14 Karakteristik diode terowongan
7.8 Diode Terowongan (Tunnel Diode)
Jika konsentrasi doping dinaikkan, maka lebar daerah deplesi akan menipis dan
karenanya tinggi potensial penghalang akan menurun. Jika konsentrasi doping
dinaikkan lagi sehingga ketebalan darah deplesi menjadi lebih rendah dari 10 nm, maka
terjadi mekanisme konduksi listrik baru dan menghasilkan karakteristik piranti
elektronika yang unik.
Seperti telah dijelaskan oleh Leo Esaki pada tahun 1958, bahwa untuk potensial
penghalang yang sangat tipis menurut teori kuantum mekanik, elektron dapat
menerobos melewati potensial pengahalang (melalui terowongan) tanpa harus memiliki
􀀀


ö÷ø ù úûüýþÿ þÿ


! " # $ %
&'
&(
&)
&*
/ +, - .
0
1 2 3 4 5
8 9 6 7 7
:
; < =
>
G H ?@ A B C B D E F D
I
K J
LM N O P Q L
R
S S
R
Diode Sambungan p-n 77
cukup energi untuk mendaki potensial tersebut. Karakteristik I-V dari ‘Diode Esaki”
diperlihatkan pada gambar 7.14. Terlihat bagaimana arus terowongan memberi
kontribusi terhadap arus yang mengalir terutama pada tegangan maju relatif rendah.
Arus terowongan akan naik dengan adanya kenaikan tegangan sampai efek dari
arus maju mulai memberi kontribusi. Setelah puncak arus p I dicapai, arus terowongan
menurun dengan adanya kenaikan tegangan arus injeksi mulai mendominasi. Arus
puncak p I dan arus lembah V I merupakan titik operasi yang stabil. Karena efek
terowongan merupakan penomena gelombang, transfer elektron terjadi dengan
kecepatan cahaya dan pergantian antara p I dan V I terjadi dengan cepat sehingga cocok
untuk aplikasi komputer. Lebih jauh antara p I dan V I terdapat daerah dimana
hambatan r = dV / dI berharga negatif yang dapat digunakan untuk osilator dengan
frekuensi sangat tinggi.


0 comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget