TIGA PERKARA MENNYEMPURNAKAN WUDHU Moslem.Blog: TIGA PERKARA MENNYEMPURNAKAN WUDHU

TIGA PERKARA MENNYEMPURNAKAN WUDHU

Tuesday, February 10, 2009

Pada tulisan yang pertama saya yaitu “Yuuk!! Berwudhu” membahas tentang rukun-rukun wudhu dan sunnah-sunnah wudhu, sehingga jika kita telah membacanya maka kita akan mengatahui perbadaan-perbedaan yang terdapat di sekitar pembahasan tentang rukun-rukun wudhu, oleh karena itu ketika ada sebuah perbedaan yang terjadi, maka kita bisa menghadapi perbedaan itu dengan hati yang lapang dan saling menghormati, bukannya langsung menjustifikasikan bahwa perbuatan ini salah atau bahkan membuat statement membid’ahkan sesuatu perbuatan yang berbeda dengan apa yang sering kita lakukan.

Setelah kita mengetahui bagaimana menjalankan wudhu dengan mengikuti rukun-rukun wudhu yang ada, maka kita pun diharapkan untuk menyempurnakan wudhu yang kita lakukan, sebagaimana kita menyempurnakan ibadah sholat kita, mungkin dengan cara berusaha untuk khusu’, berjama’ah, dan lain sebagainya, begitupun dengan wudhu, wudhu juga sudah semestinyalah harus kita sempurnakan agar kita pun dalam ibadah wudhu berkesan dan juga tentunya mendapatkan balasan dari Allah SWT. yang Maha Bijaksana lagi Maha Kaya.

Wudhu membawa kita untuk bersuci secara dzahir maupun batin, oleh karena itu menyempurnakan wudhu sangat penting sekali, sehingga Imam Syafi’I pun berpendapat tentang menyempurnakan wudhu ini dengan mengatakan, “Sesungguhnya dalam menyempurnakan wudhu terdapat ketaqwaan kepada Allah SWT., dan sesungguhnya pula perbuatan itu (menyempurnakan wudhu) terdapat pengetahuan bagaimana cara beribadah kepada Allah SWT.”.

Dari pernyataan Imam Syafi’I tersebut kita bisa menarik sebuah kesimpulan bahwa menyempurnakan wudhu memiliki sebuah daya tarik yang tinggi sekali sehingga perbuatan tersebut berkaitan dengan ketaqwaan kita kepada Allah SWT. dan cara beribadah kita kepada Allah SWT., oleh karena itu ada tiga perkara agar wudhu kita bisa sempurna yaitu:

01. Penjagaan terhadap kewajiban-kewijaban dan sunnah-sunnahnya wudhu

Penjagaan terhadap kewajiban dan sunnah di sini, maksudnya adalah menjaga wudhu kita dari sifat-sifat yang salah dan kurang sempurna, artinya ketika kita berwudhu maka berhati-hatilah melakukannya. Jangan sampai tergesa-gesa karena akan tidak sempurna basuhan kita. Contohnya, di saat kita membasuh tangan, diusahakan agar basuhan kita sempurna, jangan sampai ada bagian dari tangan yang tidak terbasuh, dari ujung jari sampai kepada siku, karena tangan merupakan salah satu bagian wudhu.

Begitu pun dengan sunnahnya wudhu yang harus kita jaga dari kesalahan dan kekurangsempurnaan, walaupun sebuah hal sunnah, tetapi haruslah kita sempurnakan, karena sunnah merupakan ibadah kepada Allah SWT., lalu apakah layak jika kita hanya bermain-main dan asal-asalan dalam hal sunnah, padahal ini dipersembahkan untuk Allah.

02. Berwudhulah di setiap sholat

Artinya kita dianjurkan untuk berwudhu setiap kita hendak melakukan sholat, baik sholat sunnah apalagi sholat yang wajib. Lalu akan timbul sebuah pertanyaan, bagaimana wudhunya orang yang tidak berhadats, bukankah wudhu itu bertujuan untuk menghilangkan hadats? Maka jawabannya adalah, di dalam Islam mempunyai istilah tajdid al-wudhu yang artinya memperbaharui wudhu, ini merupakan amalan sunnah jika kita melakukannya, oleh karena itu kita bisa berwudhu setiap saat dan setiap sholat, indahkan?

Wudhu setiap sholat akan mempunyai atsar atau bekas, coba kita bandingkan antara orang yang tidak berwudhu dengan orang yang sering berwudhu, maka kita akan mengetahuinya dengan jelas. Orang yang sering berwudhu, biasanya wajahnya indah dan sejuk dipandang, bahkan mempunyai aura yang cemerlang. Berbeda dengan orang yang tidak berwudhu, maka walaupun ia ganteng atau cantik, tetapi ia-nya tidak mempunyai keindahan dan kesejukan ketika kita memandangnya. Prof. DR Ali Jum’ah yang merupakan mufti Mesir menyatakan bahwa berwudhu setiap kali sholat adalah bagaikan cahaya di atas cahaya baik bagi yang berwudhu maupun tajdid al-wudhu, ketika seseoarang itu membiasakan dirinya untuk berwudhu setiap sholat maka ia akan mendapatkan ganjaran yang sangat besar sekali di sisi Allah SWT.

03 Mengingatkan akan kesalahan dan dosa

Wudhu juga merupakan pengingat kita akan segala dosa dan kesalahan yang kita perbuat. Karena pada hakekatnya wudhu bukan hanya bertujuan sabagai syarat sahnya sholat saja, tetapi juga lebih dari itu, yaitu mempunyai makna-makna yang terpendam di dalamnya. Salah satunya adalah mengingat akan dosa dan kesalahan kita.

Ketika kita berkumur-kumur, maka ingatlah dengan apa yang diucapkan oleh mulut ini, yang suka mencaci dan apalagi memfitnah. Ketika kita menghirup dan mengeluarkan air dari hidung, maka ingatlah dengan ciuman yang tidak dihalalkan oleh Allah SWT.. Ketika kita membasuh muka, maka ingatlah dengan dosa mata dan pipi yang sering kita gunakan untuk kemaksiatan. Ketika kita membasuh kedua tangan, maka ingatlah dengan perbuatan tangan ini yang sering memukul dan melukai orang atau bahkan mencuri. Ketika kita menyapu kepala, maka ingatlah dengan pikiran kotor yang pernah terlintas dikepala, pikiran yang menjurus kepada maksiat, dan pikiran yang membuat hati kita semakin hitam. Ketika kita membasuh daun telinga, maka ingatlah dengan apa yang didengar selama ini, sudahkah kita menggunakan untuk mendengar lantunan ayat suci al-Qur’an atau mendengar gosip yang tidak bermanfaat sama sekali. dan tarakhir, ketika kita membasuh kedua kaki, apakah kaki ini digunakan untuk melangkah ke masjid Allah ataukah digunakan untuk pergi ke tempat maksiat, judi dan lain sebagainya.

Dari tulisan di atas kita bisa mengatakan bahwa wudhu juga bisa menjadi jalan untuk ber-muhasabah kepada Allah SWT., karena wudhu bukan hanya isyarat sucinya badan dari hadats, tetapi juga menjadi isyarat suci hati kita dari perbuatan-perbuatan dosa dan maksiat yang tentunya sebagai persiapan kita menuju alam pertanggung jawaban, ketika semua anggota tubuh kita ditanya satu persatu oleh pengadilanNya Allah SWT. yang Maha Adil lagi Maha Bijaksana.

Oleh karena itu marilah kita berusaha dan mempraktekkan agar wudhu kita sempurna, karena wudhu adalah gerbang kebaikan dan juga pintu agar kita bisa mencapai derajat yang tinggi. Walaupun ketika udara dingin sekali, kita tetep dianjurkan untuk berwudhu, dengan cara mungkin kita bisa menggunakan air panas yang kita masak, itulah usaha kita untuk berwudhu dan Allah mengetahui apa yang kita kerjakan dan apa yang kita usahakan sehingga sempurnalah wudhu kita di sisi Allah SWT. yang Maha Melihat lagi Maha mengatahui. Wallahu ‘Alam

0 comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget